Waspadalah! Ini Ciri-ciri Cincau yang Mengandung Zat Berbahaya di Dalamnya

 

Bundacorner.com – Di bulan puasa ini, masyarakat pasti berbondong-bondong membeli bahan untuk santapan berbuka. Salah satunya adalah cincau yang bisa membuat tenggorokan adem seketika.

Selain itu, alasan lain masyarakat memilih cincau lantaran bisa mencegah panas dalam yang rentan terjadi di bulan ramadan ini.

Namun sayangnya, banyak pedagang-pedagang memanfaatkan momen ini untuk mendapatkan keuntungan dari cara yang tidak halal. Adalah membuat cincau dari bahan berbahaya.

Melihat fenomena tersebut, mungkin banyak dari kalian yang sudah tahu tentang hal ini. Akan tetapi, pasti banyak yang tidak mengetahui ciri-ciri dari cincau berbahaya tersebut karena terlalu mirip dengan aslinya.

Maka dari itu, kali ini Boombastis.com akan membahas apa saja ciri-ciri dari cincau yang tak layak konsumsi tersebut. Baca juga: Wahai Wanita, Hindari Makanan Ini Saat Kamu Sedang Haid

Memiliki Tekstur yang Sangat Keras
Biasanya kita melihat kalau cincau itu teksturnya sangat kenyal. Buktinya, kita tekan sedikit saja, cincau bisa-bisa langsung hancur seketika.

Namun, kalau kalian menemukan tekstur cincau yang keras, harap berhati-hati ya. Dikhawatirkan, itu adalah cincau yang sudah dibubuhi oleh bahan-bahan yang berbahaya.

Ciri satu ini biasanya didapatkan pada cincau yang diberi kandungan formalin di dalamnya.

Selain bertekstur keras, cincau yang mengandung formalin memiliki ciri lain. Yakni, cincau lebih kering daripada yang biasanya. Kemudian kesat, tidak licin seperti cincau pada umumnya. Baca juga: Hati-Hati, Keripik Singkong Ini Bisa Berbahaya Bagi Kesehatan Tubuh

Terakhir, cirinya adalah cincau tidak mudah berair. Mudah kan mengetahuinya? Yuk diperhatikan lebih teliti kalau ingin membeli cincau.

Warna Cincau Sangat Hitam Pekat
Cincau memang identik dengan warna hitam. Namun, kalau kalian perhatikan lebih teliti lagi, cincau mempunyai warna coklat di bagian tepinya.

Nah, itu adalah ciri dari cincau yang sehat alias terbuat dari bahan-bahan alami. Berbeda dengan cincau yang memiliki kandungan berbahaya di dalamnya.

Bahan minuman untuk berbuka tersebut mempunyai ciri warna hitam yang sangat pekat.

Kalau kalian menemukan warna cincau seperti itu, urungkan niat untuk membelinya ya. Sebab, bisa dipastikan kalau cincau tersebut sudah diberi pewarna tekstil yang pastinya berdampak buruk jika sudah dicerna oleh tubuh.

Jika kalian masih sulit membedakannya, ada cara nih untuk mengetahuinya. Pertama-tama, rendam cincau selama 30 menit di air bersih.

Baca juga: Jangan Terlalu Banyak Mengonsumsi Makanan Ini, Kalau Tidak Mau Terserang Batu Ginjal

Kemudian, perhatikan apakah air rendaman cincau mengandung kepekatan yang tinggi. Jika iya, berarti cincau telah dicampur dengan pewarna tekstil.

Cincau Tidak Mudah Hancur
Seperti dijelaskan pada poin pertama, kalau cincau sehat sangat rentan hancur ketika terkena benturan atau remasan.

Nah, hal ini tidak akan terjadi ketika kita berusaha menghancurkan cincau yang mengandung zat berbahaya di dalamnya. Tahannya cincau itu bisa terjadi karena terdapat kandungan boraks.

Oleh karena itu, supaya kalian tidak membeli cincau yang ada zat berbahaya di dalamnya, bisa melakukan cara satu ini. Cukup ambil cincau sedikit, lalu tekanlah.

Jika cincau sulit hancur, berarti bahan minuman segar tersebut telah ditambahkan boraks di dalamnya. Tapi untuk mengetes dengan cara ini wajib tanya dulu ke penjualnya ya boleh atau tidak cincau dagangannya diambil sedikit. Jangan asal nyomot aja lho.

Cincau yang kita kira aman-aman saja, ternyata juga bisa menjadi sasaran dari para pedagang culas. Maka dari itu, sedikit tips nih untuk kalian semua supaya tidak membeli cincau dengan kandungan berbahaya. Baca juga: Ternyata Begini Cara Menghilangkan Sakit Gigi Dalam 5 Menit

Kalian bisa membelinya di supermarket. Hal ini sangat aman lantaran supermarket hanya akan menerima cincau dari pabrik yang sudah resmi.

Akan tetapi, kalau kalian ingin membelinnya di pasar juga tidak masalah kok. Namun kalian harus lebih jeli lagi untuk memperhatikan ciri-cirinya.

Demikianlah, semoga informasi ini dapat bermanfaat

Sumber: boombastis

Leave a Reply