Para Wanita Baca Ini..Jika Tidak Bisa Jawab Pertanyaan Ini, Jangan Terima Lamarannya!

 

Bundacorner.com – Perjalanan cinta yang sudah terjalin lama biasanya identik dengan pernikahan. Kamu dan dia dianggap sudah lama mengenal dan harus melanjutkan hubungan ke tahap selanjutnya. Tapi sebelum bicarakan perihal nikah, ada momen lamaran dulu yang harus kamu lalui. Meski nggak harus dirayakan, setidaknya sebagai cowok, ada saat di mana kamu mengutarakan keseriusan untuk lamar dia menjadi calon istri.

Untuk hal satu ini, kamu mungkin nggak enak hati saat cewekmu sudah ingin sekali dinikahi. Makanya, kamu seperti terburu-buru untuk melamar, walau kamu masih meragu. Karena lamaran itu nggak kalah spesial dengan pernikahan, sebaiknya pastikan beberapa pertanyaan ini bisa pasangan kamu jawab . Penting nih sebelum menerima lamaran sang cowok yang jadi tambatan hatimu. Baca juga: Ini 20 Dosa Istri Terhadap Suami yang Menjerumuskan Istri Ke Neraka

Semua orang yang menikah pasti ingin bahagia. Semua orang yang menikah pasti mendambakan barakah. Seorang laki-laki yang siap menjadi suami dan perempuan yang siap menerima lamaran laki-laki, pasti mendambakan keluarga yang dipenuhi ketenangan, rasa cinta, dan kasih sayang sampai keduanya terpisah oleh kematian.

Sayangnya, banyak rumah tangga yang tidak bahagia. Amat banyak suami yang bertambah rusuh kehidupannya setelah menikah. Tak sedikit pula wanita yang semakin kacau hidupnya, justru setelah menjadi istri.

Baca juga; Untuk Para Suami, Jangan Sia-siain Orang Yang Tulus Sayang Sama Kamu, Apalagi Hanya Karena Kamu Menyukai Wanita Lain

Di antara sebab tidak bahagia dan tidak berkahnya sebuah pernikahan adalah ketika seorang istri salah menerima lamaran. Agar tidak mengalami kejadian ini, sampaikan beberapa pertanyaan kepada laki-laki yang datang melamar.

Salah satunya pertanyaan berikut ini. Jika dia tidak bisa menjawabnya, jangan terima lamarannya! Tolak saat itu juga.

Di salah satu kota di Arab Saudi, peristiwa ini terjadi dan menyebar beritanya ke seluruh penjuru dunia. Seorang laki-laki mendatangi seorang wanita untuk menyampaikan lamaran. Keluarga wanita menerima kunjungan calon besannya dengan penerimaan terbaik. Dua pihak keluarga terlibat pembicaraan yang akrab dan santai, seperti tak berjarak, selayak sudah kenal dalam masa yang lama.

Sang calon mempelai wanita sengaja tidak dihadirkan. Masih disembunyikan. Baca juga: Mertuamu Galak? Ini Dia Tips Menghadapinya

Akan tetapi, pertemuan itu mendadak menjadi canggung saat ayah dari calon mempelai wanita mulai berbicara. Laki-laki itu menyambut baik kedatangan calon suami anaknya dan keluarganya. Namun, ada satu pertanyaan yang hendak ia sampaikan.

“Jika calon pengantin laki-laki bisa menjawab, akan saya pertimbangkan lamarannya. Namun jika tidak bisa, akan lain kisahnya.” ujar si ayah.

Ternyata, calon pengantin laki-laki tidak bisa menyampaikan jawaban. Ia bingung dan benar-benar tak kuasa memberikan keterangan saat sang calon mertuanya bertanya, “Kapan waktu shalat Subuh?” Baca juga: Mungkinkah Jodoh Itu Bisa Tertukar?

Dengan sangat tegas, sang calon mertua mengatakan, “Jika tidak bisa menjaga shalatmu, kamu (pun) pasti tidak bisa mejaga putriku. Mohon maaf, aku tidak bisa menerima lamaranmu.”

Seperti inilah seharusnya seorang ayah memutuskan untuk menerima atau menolak laki-laki yang hendak melamar putrinya. Bukan hanya bertanya, “Berapa gajimu?” Wallahu a’lam.

Nah sahabat semoga artikel diatas dapat menjadi inspirasi kalian semua, serta anda semua mendapatkan pasangan yang selalu menjaga shalatnya agar keluarga kalian kelak mendapat berkah dari Allah menjadi keluarga yang sakinah mawadah warahmah. Aamiin

Baca juga: Ini Dia Cara Bikin Suami Tidak Bosan Pada Istri

Sumber: [Pirman/Keluargacinta]

Leave a Reply