Awas! Bukan Hanya Orangtua, Gejala Kehilangan Pendengaran Juga Banyak Mengintai Kalangan Muda

 

Bundacorner.com – Tahukah Anda apa itu ‘kehilangan pendengaran tersembunyi’? Kehilangan pendengaran tersembunyi berarti mereka kesulitan mendengar pembicaraan di lingkungan yang bising.

Nah, awalnya para peneliti percaya bahwa kondisi kesehatan ini hanya terjadi pada mereka yang sudah lanjut usia. Namun siapa sangka sebuah penelitian terbaru menunjukkan hal sebaliknya.

Sebuah penelitian baru yang diterbitkan di PLOS-ONE menunjukkan orang dewasa muda juga mungkin mengalami kehilangan pendengaran tersembunyi.

Sebab menurut penelitian ini, tanda-tanda pertama dari kehilangan pendengaran mungkin jauh lebih hening daripada yang kita duga.

Para peneliti di Massachusetts Eye And Ear Infirmary di Boston memeriksa telinga dan menguji kekuatan pendengaran dari orang dewasa yang masih kuliah yang secara teratur terkena suara keras. Baca juga: Wanita Wajib Baca, Inilah Cara Bedakan Gejala Nyeri Haidmu Normal atau Nyeri Karena Ada Penyakit

Mereka yang secara rutin melindungi telinga mereka selama interaksi yang bising, memiliki tingkat kepekaan pendengaran yang sama dengan mereka yang tidak.

Tetapi, kelompok yang terakhir lebih mungkin untuk mengalami kesulitan mendengar pembicaraan di lingkungan yang bising, dan mereka memiliki kerusakan yang lebih teramati pada sinapsis.

Sinapsis ini yang membantu sel-sel saraf pendengaran mereka berkomunikasi satu sama lain.

Perbedaan-perbedaan kecil ini mungkin merupakan gejala paling awal dari apa yang disebut kehilangan pendengaran tersembunyi, para peneliti ini menyimpulkan.

“Sementara mendengar sensitivitas dan kemampuan untuk memahami pidato di lingkungan yang tenang adalah sama di semua mata pelajaran, kami melihat tanggapan berkurang dari saraf pendengaran pada peserta yang terpapar kebisingan secara teratur.”

Baca juga: Ternyata Begini Cara Menghilangkan Sakit Gigi Dalam 5 Menit

“Dan, seperti yang diharapkan, kehilangan itu cocok dengan kesulitan memahami pidato di lingkungan yang bising dan bergema,” kata pemimpin penulis Dr Stephanie Maison, penyidik ​​Misa, sekaligus asisten profesor THT di Harvard Medical School, dalam sebuah pernyataan.

Sering kali, gangguan pendengaran disebabkan oleh kerusakan sel-sel rambut yang ditemukan di telinga bagian dalam dan / atau saraf pendengaran yang mengangkut sinyal elektronik (dikonversi dari gelombang suara) ke otak.

Baru-baru ini, bagaimanapun, para peneliti telah berteori, kerusakan pada sinaps (struktur di mana sinyal ditransmisikan antara sel-sel saraf) dapat menjadi pendahulu untuk usia atau gangguan pendengaran yang berhubungan dengan kebisingan.

Penelitian pada hewan menunjukkan, kerusakan sinaptik yang disebabkan oleh suara keras, dapat memprediksi memburuknya gangguan pendengaran pada tikus saat mereka bertambah tua, bahkan tanpa kematian sel-sel rambut. Baca juga: Inilah Tanda-tanda Kalau Kamu Kelebihan Gula Darah

Kehilangan pendengaran tersembunyi, selain membuat kita rentan terhadap masalah pendengaran permanen di jalan.

Selain itu, juga dapat menyebabkan kita menjadi terlalu sensitif terhadap kebisingan (hyperacusis) atau mengembangkan dering di telinga kita (tinnitus), para peneliti mencatat.

Karena tidak ada cara yang sepenuhnya disetujui untuk menguji jenis kerusakan pendengaran ini.

Meskipun, Mason dan rekan-rekannya berharap penelitian mereka dapat mengarah pada ujian diagnostik konkret di masa depan dan perawatan potensial yang dapat memperbaiki kerusakan ini. Baca juga: Tidur Peluk Guling Ternyata Punya 8 Dampak Positif, Siapa Nih yang Biasa Begini?

“Menetapkan diagnosis yang dapat diandalkan dari kehilangan pendengaran tersembunyi adalah kunci untuk kemajuan dalam memahami penyakit telinga bagian dalam,” kata Maison.

“Ini tidak hanya mengubah cara pasien diuji di klinik, tetapi juga membuka pintu untuk penelitian baru, termasuk memahami mekanisme yang mendasari sejumlah gangguan pendengaran seperti tinnitus dan hyperacusis,” tutup Mason.

Baca juga: Ternyata Kantung Mata Bisa Hilang Dengan Cara Ini Lho

Semoga bermanfaat.

Leave a Reply